Kadar glukosa dalam darah semasa kehamilan

Glukosa memainkan peranan yang sangat penting dalam tubuh manusia, kerana memberikannya tenaga. Walau bagaimanapun, komponen ini mesti dijaga normal, jika tidak, masalah kesihatan timbul..

Setiap wanita semasa mengandung berusaha untuk lebih memperhatikan kesihatannya. Selalunya, gula darah pada wanita hamil meningkat tanpa sebab. Ini disebabkan oleh fakta bahawa perubahan hormon berlaku di tubuh wanita, kerana sekarang ia berfungsi untuk dua orang. Namun, jika masih ada alasan, ia mesti dikenal pasti secepat mungkin. Oleh itu, ibu masa depan diberi banyak ujian, tidak terkecuali menderma darah untuk gula. Menurut hasil ujian darah, banyak yang dapat dijelaskan, dan jika indikator menyimpang dari norma, ini dapat membahayakan wanita dan anaknya yang belum lahir..

Norma gula darah pada wanita hamil mengikut standard baru

Sekiranya seorang wanita telah menjalani ujian sempurna sepanjang hidupnya, ini mungkin berubah semasa kehamilan. Norma untuk gula pada wanita hamil dianggap dari 3,3 hingga 5,5 mmol / l pada waktu perut kosong, dan 2 jam setelah makan, 6,6 mmol / l. Sekiranya tahap glukosa dalam darah kapilari lebih dari 5,2 mmol / l, diagnosis diabetes mellitus dibuat. Dalam kes ini, ujian tekanan untuk tindak balas glukosa terhadap karbohidrat ditetapkan. Diagnosis disahkan sekiranya selepas satu jam tahapnya 10 mmol / L atau lebih tinggi.

Ujian glukosa darah diperlukan sepanjang kehamilan. Mengabaikan prosedur ini boleh mengakibatkan akibat yang buruk. Sekiranya anda berlebihan berat badan atau keturunan yang lemah, analisis harus dilakukan setiap bulan untuk tujuan pencegahan. Tahap glukosa darah dapat bervariasi dari makanan ringan malam, obat-obatan, dan tekanan emosi.

Bagaimana analisis dijalankan

Darah untuk analisis diambil dari vena (darah vena) dan dari jari (darah kapilari). Nilai normal darah vena harus berbeza dari 4 hingga 6,3 mmol / L, dan darah kapilari dari 3,3 hingga 5,5 mmol / L. Hasil ujian dipengaruhi oleh keadaan wanita, jadi perlu disiapkan untuk prosedur. Untuk hasil yang paling tepat, disarankan untuk tidak makan makanan pada waktu malam, dan juga untuk tidak minum minuman bergula atau jus. Sebelum mengambil analisis, anda harus melindungi diri anda dari situasi tertekan, anda memerlukan tidur yang sihat. Sekiranya anda merasa tidak sihat, beritahu doktor tentang hal itu, kerana ia boleh mempengaruhi keputusan ujian.

Sekiranya hasilnya tidak normal, jangan risau atau panik. Ujian akan dijadualkan semula, kerana perubahan mungkin berlaku kerana pengaruh persekitaran luaran atau ketidakpatuhan terhadap peraturan pengambilan darah.

Gula darah meningkat

Tahap glukosa darah yang meningkat menunjukkan hiperglikemia. Doktor mengaitkan fenomena ini dengan diabetes mellitus sebelum kehamilan seorang wanita, atau dengan perkembangan diabetes kehamilan semasa tempoh kehamilan. Jumlah glukosa yang berlebihan menyumbang kepada gangguan metabolik, dan ini mempengaruhi kesihatan wanita, dan, dengan itu, kesihatan anak. Glukosa merembes melalui plasenta ke aliran darah bayi, dan meningkatkan beban pada pankreas, yang pada gilirannya belum terbentuk dan tidak dapat mengatasinya. Pankreas mula berfungsi pada peningkatan irama dan mengeluarkan jumlah insulin yang berlipat ganda. Insulin mempercepat penyerapan glukosa dengan mengubahnya menjadi lemak, yang menyebabkan berat badan berlebihan pada bayi. Proses ini boleh menyebabkan diabetes pada bayi ketika masih dalam kandungan..

Prasyarat untuk peningkatan glukosa

Doktor yang hamil mungkin melihat beberapa tanda yang menunjukkan gula darah tinggi. Gejala ini merangkumi:

  • rasa lapar yang meningkat;
  • peningkatan kencing;
  • rasa dahaga yang berterusan;
  • kelemahan harian, keletihan;
  • tekanan darah tinggi.

Dengan gejala seperti itu, doktor menetapkan ujian darah dan air kencing untuk membuat diagnosis yang tepat dan mengecualikan keadaan yang disebut "diabetes laten". Sekiranya penunjuk sedikit meningkat, ini dapat dianggap sebagai norma, kerana semasa kehamilan, pankreas pada wanita tidak dapat berfungsi dengan normal, sebab itulah tahap glukosa dalam darah meningkat. Atas sebab keselamatan, doktor boleh menetapkan pematuhan yang ketat terhadap diet apa pun, atau sekatan kecil terhadap penggunaan produk apa pun.

Gula darah rendah

Tahap gula rendah jauh lebih biasa daripada kadar gula tinggi. Menurunkan kadar glukosa darah pada wanita hamil lebih berbahaya daripada menaikkannya. Glukosa membekalkan tenaga kepada tubuh wanita hamil dan janinnya, dan jika jumlahnya di bawah normal, ini akan menjejaskan kesihatan kedua-duanya. Hipoglikemia lebih ketara dengan keputusan ujian kurang dari 3,4 mmol / l, sementara kadar gula semasa kehamilan tidak boleh lebih rendah dari 4 mmol / l.

Sebab-sebab komplikasi ini:

  • toksikosis awal (perjalanannya teruk);
  • diet tidak seimbang;
  • selang waktu yang besar antara waktu makan.

Sekiranya seorang wanita hamil jarang makan, dan dalam bahagian kecil, maka tenaga yang diperoleh dari makanan akan habis dalam beberapa jam. Tubuh ibu dan janinnya kekurangan tenaga (kekurangan glukosa).

Pengambilan gula-gula dan makanan yang kerap dengan indeks glisemik tinggi menimbulkan lonjakan glukosa yang tajam di dalam badan, dan pankreas mula menghasilkan lebih banyak insulin untuk penyerapan. Akibatnya, kadar gula darah turun, wanita itu mula merasa letih dan mengantuk, dan ada keinginan untuk makan sesuatu yang manis. Oleh itu, sangat penting untuk menjalani diet rasional, yang mengandungi nutrien dan unsur surih..

Kumpulan risiko diabetes semasa mengandung

  • kehamilan pertama pada wanita berusia lebih dari 35 tahun;
  • keturunan yang lemah;
  • kehamilan kedua dengan berat anak pertama melebihi norma;
  • wanita yang mengalami keguguran atau melahirkan anak yang mati;
  • ibu yang berlebihan berat badan;
  • air tinggi.

Kencing manis semasa mengandung

Gestational diabetes mellitus (GDM) menampakkan diri dalam gejala ringan, yang menjadikannya agak sukar untuk mengenal pasti tepat pada masanya. Menurut statistik, sekurang-kurangnya 10% wanita hamil menghadapinya. Ia biasanya terasa pada akhir kedua atau awal trimester ketiga. Dalam 90% kes, penyakit ini hilang dengan sendirinya setelah melahirkan, walaupun tidak ada rawatan yang ditetapkan. Wanita yang mengatasi diabetes kehamilan selepas melahirkan berisiko menghidap diabetes jenis 2 kemudian. Ujian gula darah adalah kaedah terbaik untuk mengesan keadaan ini. Ujian ini boleh dilakukan di makmal khas dan di rumah, perkara utama adalah mengetahui norma gula darah.

Beberapa akibat diabetes kehamilan adalah:

  • kehilangan janin;
  • berat badan berlebihan pada wanita hamil;
  • masalah dengan sistem kardiovaskular;
  • hipoksia dan asfiksia semasa melahirkan anak;
  • hiperbilirubinemia;
  • fetopati diabetes pada bayi;
  • pelanggaran pada tisu tulang kanak-kanak;
  • gangguan pada sistem saraf pusat janin.

Mari kita ringkaskan

Jangan lalai mengambil ujian gula darah. Banyak bergantung pada tahap glukosa. Sekiranya tahapnya meningkat, kemungkinan peningkatan obesiti pada janin meningkat. Sekiranya tahapnya rendah, maka bayi dalam kandungan mengalami kekurangan tenaga pemakanan, oleh sebab ini sukar baginya untuk berkembang, yang boleh mengakibatkan kematian. Sekiranya terdapat penyimpangan dari norma gula darah, jangan panik sebelum waktunya, analisis semula akan dijadualkan untuk menjelaskan hasilnya. Adalah perlu untuk memberitahu doktor yang memimpin kehamilan mengenai sebarang gejala yang muncul, ini dapat mencegah perkembangan penyakit. Makan dengan betul dan pelbagai, dan makanan apa yang akan baik untuk anda - berjumpa dengan doktor anda.

Kadar gula darah semasa kehamilan

Menurut kajian klinikal, tahap glukosa pada seorang wanita dalam tempoh melahirkan anak, dalam kebanyakan kes, melebihi tahap yang dibenarkan ke atas. Keadaan yang serupa dikaitkan dengan ciri perubahan hormon pada masa ini. Apakah norma gula darah pada wanita hamil, bagaimana memeriksanya dan apa yang diperlukan untuk membetulkan petunjuk, dibincangkan di bawah.

Nombor yang sah

Norma gula darah semasa kehamilan tidak berbeza dengan norma orang yang sihat. Tetapi perubahan tahap hormon dapat memprovokasi hiperglikemia pada wanita hamil. Menurut WHO (2013), terdapat konsep diabetes kehamilan pada wanita hamil - keadaan sementara yang hilang tanpa jejak selepas melahirkan anak. Diagnosis sedemikian dibuat sekiranya:

  • kepekatan glukosa plasma puasa antara 5.1 hingga 6.9 mmol / l (92-125 mg / dl);
  • sejam selepas pengambilan 75 g gula - ≥ 10.0 mmol / l (180 mg / dl);
  • selepas beberapa jam - dari 8.5 hingga 11.0 mmol / l (153-199 mg / dl).

Diagnosis diabetes mellitus pada kehamilan harus dibuat, jika benar, sekurang-kurangnya salah satu kriteria berikut:

  • glukosa plasma puasa - ≥ 7.0 mmol / l (126 mg / dl);
  • 1 jam selepas pengambilan 75 g gula - ≥ 11.1 mmol / l (200 mg / dl);
  • pada bila-bila masa sekiranya terdapat gejala diabetes - ≥ 11.1 mmol / L (200 mg / dL).

Hemoglobin glisated (purata glukosa untuk suku terakhir) tidak boleh melebihi 6.5%.

Tahap glisemik boleh berbeza di kedua-dua arah. Dengan penurunan kadar, mereka bercakap mengenai hipoglikemia. Ini berbahaya bukan hanya untuk ibu, tetapi juga untuk anak yang tidak menerima jumlah sumber tenaga yang diperlukan..

Bilangan yang tinggi menunjukkan hiperglikemia. Ia boleh dikaitkan dengan diabetes mellitus, yang dimulai sebelum pembuahan, atau dengan diabetes kehamilan. Bentuk kedua khas untuk wanita hamil. Sebagai peraturan, setelah bayi dilahirkan, nilai glukosa kembali ke had yang dapat diterima..

Mengapa gula naik?

Tahap glukosa darah meningkat semasa kehamilan kerana kehilangan kemampuan tubuh untuk mensintesis jumlah insulin yang diperlukan (hormon pankreas). Bahan aktif hormon ini diperlukan untuk pengedaran gula yang betul, kemasukannya ke dalam sel dan tisu. Tanpa insulin yang mencukupi, jumlah glukosa badan anda meningkat.

Selain itu, hiperglikemia disebabkan oleh hormon plasenta yang menjadi ciri kehamilan. Somatomammotropin plasenta dianggap sebagai antagonis insulin utama. Hormon ini mirip dengan hormon pertumbuhan, mengambil bahagian aktif dalam proses metabolik ibu, dan mendorong sintesis zat protein. Somatomammotropin membantu bayi mendapat glukosa yang mencukupi.

Faktor-faktor risiko

Selalunya, tahap glisemia meningkat dengan latar belakang faktor penyumbang berikut:

  • diabetes kehamilan semasa kehamilan pertama;
  • sejarah keguguran;
  • kelahiran bayi dengan makrosomia (berat lebih dari 4 kg);
  • berat badan patologi;
  • kecenderungan genetik;
  • kehadiran preeklamsia (penampilan protein dalam air kencing) pada masa lalu;
  • polyhydramnios;
  • umur wanita melebihi 30 tahun.

Mengapa anda perlu memastikan glukosa tetap normal?

Tahap gula darah normal harus dijaga sepanjang kehamilan, kerana ini diperlukan untuk mencegah risiko pengguguran spontan, untuk mengurangkan kemungkinan kelahiran pramatang, dan juga untuk mencegah munculnya anomali dan kecacatan kongenital pada bayi.

Pengawalan glukosa akan membantu mengekalkan ketinggian dan berat badan bayi dalam had yang boleh diterima, mencegah makrosomia, dan juga menyelamatkan ibu dari pelbagai komplikasi pada separuh kedua kehamilan.

Sekiranya seorang wanita menderita hiperglikemia, bayi mungkin dilahirkan dengan kadar hormon insulin yang tinggi di dalam badan. Ini berlaku dalam bentuk tindak balas pampasan dari pankreas pediatrik. Dalam proses membesar, kecenderungan terhadap keadaan hipoglikemik adalah mungkin.

Anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai norma gula darah pada kanak-kanak dari artikel ini..

Diabetes kehamilan dan manifestasinya

Pada mulanya, penyakit ini tidak simptomatik, dan wanita itu merasakan perubahan kecil sebagai proses fisiologi, menghubungkannya dengan kedudukannya yang "menarik".

Patologi berkembang selepas minggu ke-20 kehamilan. Ini disebabkan oleh pengaktifan maksimum sistem hipotalamus-hipofisis dan pengeluaran hormon adrenal. Mereka juga dianggap antagonis zat aktif hormon pankreas..

Dengan gambaran klinikal yang jelas, pesakit mengadu manifestasi berikut:

  • keinginan berterusan untuk minum;
  • peningkatan selera makan;
  • peningkatan jumlah air kencing yang dikeluarkan secara patologi;
  • kulit gatal;
  • kenaikan berat badan yang berlebihan;
  • pelanggaran ketajaman penglihatan;
  • keletihan yang ketara.

Kesan hiperglikemia pada bayi

Diabetes kehamilan tidak menyebabkan malformasi janin, seperti biasa untuk diabetes jenis 1, kerana pembentukan organ dan sistem berlaku pada trimester pertama, dan permulaan patologi bentuk kehamilan - dari minggu ke-20 hingga ke-24.

Kegagalan membetulkan tahap glukosa boleh menyebabkan fetopati diabetes. Penyakit ini dimanifestasikan oleh kerosakan fungsi pankreas, ginjal dan saluran darah pada bayi. Anak seperti itu dilahirkan dengan berat badan yang besar (hingga 6 kg), kulitnya mempunyai warna merah-burgundy, pendarahan titik kecil dapat dilihat.

Kulit dibumbui dengan pelincir putih, edematous. Semasa pemeriksaan, ukuran besar perut, anggota badan yang agak pendek jelas kelihatan. Bayi mungkin mengalami kesukaran bernafas kerana kekurangan surfaktan (bahan yang bertanggungjawab untuk mencegah alveoli di paru-paru melekat).

Komplikasi seperti itu dapat dicegah dengan membetulkan parameter glisemik dalam tubuh ibu dengan terapi diet dan ubat (biasanya insulin).

Kaedah untuk mengawal glukosa darah semasa kehamilan

Ujian standard merangkumi ujian darah kapilari, biokimia dan ujian toleransi glukosa..

Pensampelan darah dari jari mengikut peraturan yang diterima umum. Seorang wanita mengambilnya pada waktu pagi sebelum memasukkan makanan ke dalam badan. Jangan gosok gigi dengan ubat gigi, kerana mungkin mengandungi gula, dan gunakan permen karet. Norma gula darah pada wanita hamil ditunjukkan di atas.

Ujian toleransi glukosa dijalankan dalam kes di mana petunjuk ujian sebelumnya berada di luar jangkauan yang boleh diterima. Namun, baru-baru ini diputuskan untuk menetapkan kaedah diagnostik ini kepada semua wanita hamil setelah mencapai minggu ke-24 - ke-25.

Ujian tidak memerlukan persiapan khas. Selama 48 jam sebelum mengambil bahan tersebut, seorang wanita harus bersikap wajar; tidak perlu mengurangkan jumlah karbohidrat dalam makanan. Pada waktu pagi anda perlu menyerah sarapan, teh, anda hanya boleh minum air.

Di makmal, darah atau urat diambil. Seterusnya, wanita hamil minum larutan manis khas berdasarkan serbuk glukosa. Selepas 2 jam, pengambilan darah tambahan dilakukan, dan dengan cara yang sama seperti yang pertama kali dilakukan. Semasa menunggu, subjek tidak boleh makan atau minum selain air. Penyahkodan hasil dalam jadual.

Kajian penting lain adalah urinalisis untuk menentukan glukosuria. Anda tidak perlu mengumpulkan air kencing pertama pada waktu pagi, ia dicurahkan. Proses buang air kecil yang seterusnya harus disertai dengan pengumpulan analisis dalam satu bekas besar, yang disimpan di tempat yang sejuk. Keesokan paginya, goncangkan bekas dan tuangkan kira-kira 200 ml air kencing ke dalam bekas yang berasingan. Hantar ke makmal dalam masa 2 jam.

Keputusan palsu

Terdapat kes-kes hasil positif palsu ketika seorang wanita tidak sakit, tetapi untuk beberapa sebab, petunjuk glisemiknya berada di luar julat yang dibenarkan, yang ditunjukkan dalam hasil ujian. Ia boleh dikaitkan dengan keadaan berikut:

  • situasi tertekan - wanita semasa mengandung adalah yang paling beremosi dan mudah terdedah kepada pengaruh ini;
  • penyakit berjangkit yang baru dipindahkan;
  • pelanggaran peraturan untuk mengambil ujian - seorang wanita hamil boleh makan sesuatu atau minum teh sebelum mengambil bahan tersebut, dengan mempercayai bahawa "ia tidak akan menyakitkan".

Pembetulan penunjuk gula

Diet apa yang harus diikuti, berapa banyak berat badan yang dibenarkan, bagaimana mengawal tahap glisemia secara bebas - dengan soalan seperti itu, seorang wanita hamil boleh menghubungi pakar obstetrik-ginekologi atau endokrinologinya.

Cadangan umum merangkumi perkara berikut:

  • makan dengan kerap, tetapi dalam bahagian kecil;
  • berhenti goreng, masin, salai;
  • wap, rebusan, bakar makanan;
  • sertakan jumlah daging, ikan, sayur-sayuran dan buah-buahan, bijirin yang mencukupi (seperti yang disyorkan oleh doktor);
  • dengan janji temu - terapi insulin;
  • aktiviti fizikal yang mencukupi, yang meningkatkan kepekaan sel tubuh terhadap insulin.

Pemantauan glisemia berterusan dan kepatuhan kepada nasihat pakar akan memastikan gula berada dalam had yang dapat diterima dan mengurangkan risiko komplikasi dari ibu dan janin ke tahap minimum.

Diabetes Mellitus Gestational (Senarai Semak Pesakit)

Gestational diabetes mellitus (GDM) adalah peningkatan gula darah di atas normal untuk pertama kalinya semasa kehamilan.

Norma gula darah pada wanita hamil pada waktu pagi dengan perut kosong (sebelum makan) tidak lebih daripada 5.0 mmol / l, 1 jam selepas makan, tidak lebih daripada 7.0 mmol / l.

Dan selepas beban glukosa semasa ujian toleransi glukosa pada minggu kehamilan 24-28: 1 jam pada waktu pagi sebelum makan 3.3-5.0 mmol / l, 1 jam selepas makan - kurang dari 7.0 mmol / l.

Anda perlu mencatat setiap nilai gula dalam buku harian kawalan diri dengan tarikh, masa dan penerangan terperinci mengenai kandungan makanan selepas itu anda mengukur gula.

Anda mesti membawa buku harian ini dengan anda setiap kali membuat janji temu dengan pakar obstetrik-ginekologi dan ahli endokrinologi.

Rawatan GDM semasa kehamilan:

  1. Diet adalah perkara yang paling penting dalam rawatan GDM
  • Karbohidrat yang sangat mudah dicerna dikecualikan sepenuhnya dari diet: gula, jem, madu, semua jus, ais krim, pastri, kek, produk roti yang diperbuat daripada tepung putih berkualiti tinggi; pastri yang kaya (roti, roti, pai),
  • Sebarang pemanis, misalnya, produk pada fruktosa (dijual di kedai dengan nama jenama "diabetes") - dilarang untuk wanita hamil dan menyusui,
  • Sekiranya anda mempunyai berat badan yang berlebihan, maka dalam diet anda perlu mengehadkan semua lemak dan mengecualikan sepenuhnya: sosej, sosej, wieners, lemak babi, marjerin, mayonis,
  • Jangan kelaparan sama sekali! Makanan harus diagihkan secara merata lebih dari 4 hingga 6 makanan sepanjang hari; rehat antara waktu makan tidak boleh melebihi 3-4 jam.

2. Aktiviti fizikal. Sekiranya tidak ada kontraindikasi, maka aktiviti fizikal sederhana selama sekurang-kurangnya 30 minit setiap hari sangat berguna, misalnya, berjalan kaki, berenang di kolam renang.

Elakkan senaman yang menyebabkan tekanan darah tinggi dan hipertensi rahim.

3. Buku harian kawalan diri di mana anda menulis:

  • gula darah pada waktu pagi sebelum makan, 1 jam selepas setiap makan pada siang hari dan sebelum tidur - setiap hari,
  • semua makanan (secara terperinci) - setiap hari,
  • ketonuria (keton atau aseton air kencing) pada waktu pagi semasa perut kosong (terdapat jalur ujian khas untuk menentukan badan keton dalam air kencing - contohnya, "Uriket", "Ketofan") - setiap hari,
  • tekanan darah (tekanan darah mestilah kurang dari 130/80 mm Hg) - setiap hari,
  • pergerakan janin - setiap hari,
  • berat badan - setiap minggu.

. Perhatian: jika anda tidak menyimpan buku harian, atau tidak menyimpannya dengan jujur, maka anda menipu diri sendiri (dan bukan doktor) dan mempertaruhkan diri sendiri dan bayi anda!

  1. Sekiranya, walaupun terdapat langkah-langkah yang diambil, gula darah melebihi nilai yang disyorkan, maka rawatan insulin harus dimulakan (untuk ini, anda akan dirujuk untuk berunding dengan ahli endokrinologi).
  2. Jangan takut untuk menetapkan insulin. Anda harus sedar bahawa ketagihan terhadap insulin tidak berkembang, dan setelah melahirkan, dalam kebanyakan kes, insulin dibatalkan. Insulin dalam dos yang mencukupi tidak membahayakan ibu, ia diresepkan untuk menjaga kesihatannya sepenuhnya, dan bayi akan tetap sihat dan tidak akan belajar mengenai penggunaan insulin oleh ibu - yang terakhir tidak melalui plasenta.

Melahirkan dan GDM:

Masa dan kaedah kelahiran ditentukan secara individu untuk setiap wanita hamil. Tidak lebih dari 38 minggu kehamilan, pakar obstetrik-ginekologi melakukan pemeriksaan terakhir terhadap ibu dan anak dan membincangkan prospek kelahiran anak dengan pesakit. Pemanjangan kehamilan selama lebih dari 40 minggu dengan GDM adalah berbahaya, plasenta mempunyai sedikit simpanan dan mungkin tidak menahan beban semasa bersalin, oleh itu, kelahiran lebih awal lebih disukai. Diabetes kehamilan TIDAK menjadi petunjuk untuk pembedahan caesar dengan sendirinya.

GDM selepas melahirkan anak:

  • pematuhan diet selama 1.5 bulan selepas melahirkan,
  • terapi insulin dibatalkan (jika ada),
  • kawalan gula darah dalam tiga hari pertama (gula darah normal selepas melahirkan: puasa 3.3 - 5.5 mmol / l, 2 jam selepas makan hingga 7.8 mmol / l),
  • 6-12 minggu selepas melahirkan - berunding dengan ahli endokrinologi untuk ujian diagnostik untuk menjelaskan keadaan metabolisme karbohidrat,
  • wanita yang telah menjalani GDM berisiko tinggi terkena GDM pada kehamilan berikutnya dan diabetes jenis 2 pada masa akan datang, oleh itu, seorang wanita yang telah menjalani GDM memerlukan:
  • - ikuti diet yang bertujuan untuk mengurangkan berat badan dengan kelebihannya,
  • - mengembangkan aktiviti fizikal,
  • - merancang kehamilan seterusnya,
  • kanak-kanak dari ibu dengan GDM mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk menghidap obesiti dan diabetes mellitus jenis 2 sepanjang hidup mereka, oleh itu, mereka dinasihatkan untuk menjalani diet seimbang dan aktiviti fizikal yang mencukupi, pemerhatian ahli endokrinologi.

Sekiranya GDM dikesan, pesakit harus berhenti menggunakan sepenuhnya:

  • semua makanan manis (ini berlaku untuk gula dan madu, ais krim, minuman manis dan sejenisnya);
  • roti putih, roti bakar dan sebarang produk tepung (termasuk pasta);
  • semolina;
  • produk separuh siap;
  • daging salai;
  • produk makanan segera;
  • makanan segera;
  • buah-buahan yang tinggi kalori;
  • serai, jus dalam bungkusan;
  • daging berlemak, daging jeli, lemak babi;
  • makanan dalam tin, tanpa mengira jenisnya;
  • alkohol;
  • koko;
  • bijirin, roti diet;
  • semua kekacang;
  • yogurt manis.

Anda juga mesti menghadkan penggunaan:

  • kentang;
  • mentega;
  • telur ayam;
  • barang bakar yang diperbuat daripada adunan yang tidak dimasak.
  • Makanan dari senarai terlarang harus dikecualikan sepenuhnya dari diet. Bahkan penggunaannya yang sedikit boleh mengakibatkan akibat negatif. Kentang, mentega, telur dan pastri yang diperbuat daripada doh yang tidak kaya dibenarkan dimakan dalam jumlah yang sangat terhad

Apa yang boleh dimakan oleh wanita hamil dengan diabetes kehamilan? Produk di atas boleh diganti:

  • keju keras;
  • keju kotej susu yang ditapai;
  • yogurt semula jadi;
  • krim tebal;
  • makanan laut;
  • sayur-sayuran hijau (wortel, labu, bit, tidak seperti timun, bawang dan kubis, mesti dimakan dalam jumlah yang terhad);
  • cendawan;
  • soya dan produk yang dihasilkan daripadanya (dalam jumlah kecil);
  • jus tomato;
  • teh.

Terdapat beberapa pilihan diet yang harus diikuti untuk diabetes kehamilan, tetapi diet rendah karbohidrat dikesampingkan..

Ini disebabkan oleh fakta bahawa dengan pengambilan karbohidrat yang tidak mencukupi dari makanan, tubuh akan mula membakar simpanan lemak untuk tenaga..

Makanan berikut mesti dimasukkan dalam diet:

  • roti Gandum;
  • apa-apa sayur-sayuran;
  • kekacang;
  • cendawan;
  • bijirin - lebih baik millet, barli mutiara, oatmeal, soba;
  • daging tanpa lemak;
  • seekor ikan;
  • telur ayam - 2-3 pcs / minggu;
  • produk susu;
  • buah masam dan beri;
  • minyak sayuran.

Dalam kebanyakan kes, doktor menetapkan diet tinggi karbohidrat dan protein sederhana untuk pesakit mereka. Keutamaan diberikan kepada lemak tak jenuh, penggunaannya bagaimanapun juga harus dibatasi. Lemak tepu sepenuhnya dihilangkan dari diet.